FRIENDLY FOLLOWERS ^_*

Jumaat, 14 Disember 2012

BILA HATI MENANGIS... 0




jiwa akan jadi lemah..

dunia rAsA sempit..

minda rAsA sesak..
fikiran rAsA buntu..
harapan mulA lesu..
semangat mulA luntur..
pandangan mulA kabur..
siapa sudi mendengar keluhan hati ini..
manusia tidak mampu merawat hati yang rawan..
terasa diri manusia paling malang di dunia..
sedangkan masih ada insan yang begitu hebat diuji olehNya..
di kala ini..berhentilah sejenak..
renunglah kekhilafan diri..
betapa lekanya diri ini dalam menunaikan kewajipan sebagai hamba..
alangkah angkuh dan sombongnya diri ini melangkah di bumi pinjaman ini..
bilA kita sihat..kita alpa..
bilA kita berjaya..kita bongkak..
tanpa sekelumit rasa syukur terhadap segala bentuk nikmat dan ujian..
bilA hati menangis..
izinkanlah titisan air matamu membanjiri..
agar keinsafan muncul utk kesekian kalinya..
kerana Pencipta hati ini begitu merindui hambaNya..
yang begitu lunak memohon pengampunan dariNya..
DIAlah Yang Maha Pengasih..Lagi Maha Mengasihani..


RENUNGAN PASANGAN 0




Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia
Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah
tidaklah setaqwa Aisyah
pun tidak setabah Fatimah
Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman
...yang punya cita- cita menjadi solehah...
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Isteri menjadi tanah kamu langit penaungnya
Isteri ladang tanaman kamu pemagarnya
Isteri kiasan ternakan kamu gembalanya
Isteri adalah murid kamu mursyidnya
Isteri bagaikan anak kecil kamu tempat bermanjanya
Saat isteri menjadi madu kamu teguklah sepuasnya..
Seketika isteri menjadi racun kamulah penawar bisanya
Seandainya isteri tulang yang bengkok berhatilah meluruskannya..

Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt.
kerana memiliki isteri yang tak sehebat mana
Justeru kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Rasulullah S.A.W
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah
Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh... amin.

Untuk isteri.. renungkanlah...
Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia
Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad S.A.W
Tidaklah setaqwa Ibrahim Alaihissalam..
Pun tidak setabah Ayyub atau pun
Segagah Musa apalagi setampan Yusuf
Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya
cita cita membangun keturunan yang soleh...

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Suami menjadi pelindung kamu penghuninya
Suami adalah nahkoda kapal kamu pengemudinya
Suami bagaikan pelakon yang nakal kamu adalah penonton kenakalannya
Saat suami menjadi raja kamu nikmati anggur singgahsananya
Seketika suami menjadi bisa kamulah penawar ubatnya
Seandainya suami bengis lagi lancang sabarlah memperingatkannya..

Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt
Kerana memiliki suami yang tak segagah mana
Justeru kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga
Pun bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara
Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah... amin...
Justeru itu wahai para suami dan isteri

Jangan menuntut terlalu tinggi
seandainya diri sendiri jelas tidak berupaya
Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah
andai diri tidak semulia Rasulullah
Mengapa mengharapkan suami setampan Yusof
seandainya kasih tak setulus Zulaikha
Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis
andai diri tidak sehebat Sulaiman dan
Tidak perlu mencari suami seteguh Ibrahim
andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah..



SAYA PILIH UNTUK...BERDIAM 0


Ada kalanya apa yang kita tuturkan tidak dihargai...itu namanya " 

pembaziran masa dan air liur.

Ada kalanya apa yang kita tuturkan tidak sampai maksud dan sudahnya menjadi bahan amarah serta kesakitan hati dipihak pendengar...itu namanya " 

pembaziran rasa Dan air mata "

Adakalanya apa yang kita tuturkan menjadi bahan lawak jenaka...Itu namanya..

Samada kita have a sense of humor atau mungkin juga have..no value!

Adakalanya apa yang kita tuturkan boleh mengubah dunia, memberi semangat menyala, menitiskan rasa bahagia serta kegembiraan... 
Itu namanya kita adalah penutur yang baik...

asal bertutur je..menghasilkan tuaian " emas"

TAPI adakalanya BERDIAM itu lebih baik

Jika apa yang kita tuturkan hanya mendatangkan cemuhan,
Jika apa yang kita tuturkan sekadar mengundang musibah
Jika apa yang kita tuturkan cuma menambah resah diri sendiri...

BERDIAM ITU LEBIH BAIK.... PERCAYALAH!